3

Oleh Riyon Fidwar*
PENDAHULUAN
Puisi sebagai salah sebuah karya seni sastra yang dapat dikaji dari bermacam-macam aspek. Puisi dapat dikaji struktur dan unsur-unsurnya, mengigat bahwa puisi sebagai struktur yang tersusun dari bermacam-macam unsure dan saran kepuitisan. Dapat pula puisi dikajijenis-jenis atau ragamnya, menginga bahwa puisi memiliki beragam-ragam jenisnya. Hal ini mengingat hakika yang sebagai karya seni yang selalu terjadi ketegangan antara konvensi dan pembaharuan (inovasi) (Teeuw, 1980:12).
Meskipun demikian, orang tidak akan dapatmemahami puisi secara sepenuhnya tanpa mengetahui dan menyadari bahwa puisi itu karya esteti yang bermakna, yang mempunyai arti, bukan hanya sesuatu yang kosong tanpa makna. Oleh karena itu, sebelum pengakjian aspek yang lain, perlu lebih dahulu puisi dikaji sebagai sebuah struktur yang bermakna dan bernilai estetis.
Puisi mengekspresikan pemikiran yang membangkit akan perasaan, yang merangsang imajinasi pancaindra dalam susunan panca indra. Semua itu merupakan sesuatu yang penting, yang direkam dan diekspresikan, dinyatakan dengan menarik dan member kesan. Puis itu merupakan rekaman dan interpretasi pengalaman manusia yang penting, digubah dalam wujud yang paling berkesan. Segala ulangan susunan baris sajak yang nampak di baris lain dengan tujuan menambah kebagusan sajak, itulah yang dimaksud dengan korespondensi      (Slametmuljana, 1956: 113).
Dari ulasan-ulasan di atas tentang puisi, yang merupakan sebuah struktur yang tersusun dari bermacam-macam unsure dan sarana-sarana kepuitisannya. Dalam mencapai kepuitisan itu penyair mempergunakan banyak cara yang secara bersamaan untuk mendapatkan jaringan efek puitis yang sebanyak-banyaknya yang lebih besar daripada pengaruh beberapa komponen secara terpisah penggunaannya.
Sebagaimana kita ketahui bahwa sajak-sajak Chairi Anwar merupakan merupakan sajak yang disusun dengan kata-kata yang sederhana dan lebih memperdalam makna.Chiril Anwar dan cara hidupnya yang “jalang” telah menjadi semacam mitos, kita suka bahwa sajak-sajak yang ditulis menjelang kematiannya menunjukkan sikap hidupnya yang matang dan mengendap meskipun umurnya baru 26 tahun. Puisi ‘Derai-Derai Cemara’ ini merupakan sajak yang ditulisnya pada saat ia berada pada pembaringan di rumah sakit.
Dalam sajak ini Chairil Anwar meneriakkan keinginannya untuk tetaphidup walaupun umurnya telah terbatas, yaitu 27 tahun tidak seperti kawan-kawannya yang lain, seperti HB Jassin yang hidupnya lebih panjang daripada Chairil. Pada usia 26 tahun ia menyadari bahwa hidupnya “hidup hanya menunda kekalahan…sebelum pada akhirnya kita menyerah”. Sajak ini merupakan sebuah kesimpulan yang diutarakan dengan sikap yang sudah mengendap, yang sepenuhnya menerima proses perubahan dalam diri manusia yang memisahkannya dari gejolak masa lampau. Proses itu begitu cepat, sehingga “ada yang tetapi tidak diucapkan”.
Pengaturan inipun begitu tertib dantenang, masing-masing terdiri dari empat larik yang sepenuhnya menggunakan rima a-b-a-b citraan alam yang digunakan Chairil pun menampilkan ketenanangan itu: suara deraian cemara  sampai di kejauhan menyababkan hari terasa akan jadi malam, dan dahan yang di tingkap merapuh itu pun dipukul angin yang terpendam. Dalam seluruh sajak ini, kata “dipukul” jelas merupakan kata yang paling keras mengungkapkan masih adanya sesuatu  di dalam yang masih terpendam. Si aku dalam lirik sajak ini pun menyadari sepenuhnya bahwa hari belum malam, namun terasa jadi malam.

ANALISIS KARYA
Derai-DeraiCemara
Karya :Chairil Anwar
Cemara menderai sampai jauh
Terasa hari akan jadi malam
ada beberapa dahan ditingkap merapuh
dipukul angin yang terpendam

aku sekarang orangnya bisa tahan
sudah berapa waktu bukan kanak lagi
tapi dulu memang ada satu bahan
yang bukan dasar perhitungan kini

hidup hanya menunda kekalahan
tambah terasing dari cinta sekolah rendah
dan tahu, ada yang tetap tidak diucapkan
sebelum pada akhirnya kita menyerah

1994
Sebuah karya sastra (fiksi), merupakan sebuah bangunan cerita yang menampilkan sebuah dunia yang sengaja dikreasikan pengarang. Dengan demikian, karya sastra (fiksi) menampilkan dunia dalam kata, bahasa, di samping juga dikatakan menampilkan dunia dalam kemungkinan. Kata merupakan sarana terwujudnya bangunan cerita. Kata merupakan sarana pengucapan karya sastra.
Karya sastra mempunyai unsur-unsur yang membangunnya baik dari dalam maupun dari luar. Unsur-unsur yang membangun itu adalah unsur intrinsic dan unsure ekstrinsik. Kedua unsure inilah yang sering banyak disebutkan oleh parakritikus dalam rangka mengkaji atau membicarakan karya sastra pada umumnya.
Unsur intrinsic adalah unsur-unsur yang membangun karya sastra itu sendiri. Unsur-unsur ini yang menyebabkan karya hadir sebagai karya sastra, unsur-unsur yang yang secara factual akan dijumpai jika orang membaca karya sastra. Unusur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya itu, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangunan atau system organisme karya sastra.


UNSUR-UNSUR INTRINSIK PUISI “DERAI-DERAI CEMARA”
1.      Tema: perubahan dalam diri manusia yang terpisah dari kehidupan masa lalu

2.      Rasa: sedih

3.      Nada: iba atau merengek

4.      Amanat: kehidupan hanyalah perjalanan yang keras untuk ditempuh dan setiap manusia akan mati dengan tenang kalau apa yang harapkannya tercapai.

5.      Diksi: diksi yang digunakan dalam sajak ini sangat sederhana dan dingin, sehingga pembaca seolah-olah mengalami pesakitan yang dialami oleh pengarang.

6.      Imajinasi: imajinasi yang digunakan oleh pengarang sangat tinggi walaupun menggunakan kata-kata yang sederhana tetapi sangat menyentuh hati pembaca

7.      Kata-kata konkret: kata-kata yang jika dilihat secara denotative sama, tetapi secara konotatif tidak sama, bergantung pada situasi dan kondisi pemakainya.

8.      Gaya bahasa: bahasa yang digunakan pengarang dalam sajak ini sangat sederhana, dan dengan kesederhanaan itu pengarang mencapai kepada klimaks yang ingin disampaikan

9.      Irama: irama dalam sajak ini tidak terlalu tinggi-tidak juga rendah

10.  Rima: unsure bunyi dalam sajak ini sangat dingin sehingga menimbulkan kemerduan puisi, dan dapat memberikan efek terhadap makna, nada dan suasana puisi tersebut


DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Chairil. 1991. Aku Ini Binatang Jalang. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
~~~~~~~(diedit oleh Pamusuk Eneste )~~~~~~~~~~

Nurgiyantoro, Burhan. 1994.Teori Pengkajian Fiksi.Yogyakarta: Gajah Mada University Press

Teeuw, Andres. 1983.Membaca dan Menilai Sastra. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama

Pradopo, RahmatJoko. 2000. PengkajianPuisi: Analisis Strata Norma dan Analisis Struktural dan Semiotik.Yogyakarta: Gajah Mada University Press






























Post a Comment

  1. ah gak ada yg lebih lengkap lagi ya!! analisisnya!! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Aryani Aji : yap.. sama-sama...

      @Dzacky: haha... :)

      Delete

 
Top